Monday, July 27, 2015

Sup Daging Kantin Bestari Mempawah

Alhamdulillah lebaran Idul Fitri tahun ini saya berada di kota kelahiran saya, Pontianak setelah dua tahun kemarin saya berlebaran di kampung orang di seberang lautan. Lebaran kali ini juga menjadi salah satu lebaran paling berkesan sejak saya paham apa itu Idul Fitri. Ada dua alasan kenapa lebaran ini berkesan, pertama adalah karena untuk pertama kalinya sejak lahir di Pontianak, saya menyaksikan langsung atraksi meriam karbit yang rutin di selenggarakan di tepian sungai Kapuas setiap idul Fitri, saya sudah menceritakannya di Dentuman Meriam Malam Takbiran.

Alasan kedua adalah karena lebaran kali ini saya dan keluarga mengisi liburan Idul Fitri ini dengan kunjungan ke Kota Sambas. Meskipun sempat di pending dua hari karena ketiadaan mobil yang dapat disewa, akhirnya jadi juga kami ke Sambas. Kunjungan ke kota Sambas ini tidak hanya kami isi dengan silaturahmi, tapi kami sempatkan juga untuk berwisata kuliner serta mengunjungi objek-objek wisata yang terdapat di sekitar Sambas.

Baca juga: Menikmati Sungai Sambas dari Atas Sampan

Berangkat pagi dari Pontianak, kami tidak sempat sarapan sehingga perut keroncongan. Sampai di Mempawah sebenarnya kami berencana untuk makan di rumah makan di tepi sungai Mempawah dekat pelabuhan Kuala. Namun warung tersebut ternyata masih tutup, mungkin pemiliknya masih berlebaran. Mobil kemudian di arahkan ke dekat istana Kerajaan Mempawah, istana Amantubillah. Di dekat istana tersebut terdapat sebuah rumah makan yang cukup terkenal di kalangan masyarakat Pontianak dan Mempawah, yaitu kantin Bestari.

Sekitar lima tahun lalu saya sudah pernah singgah dan makan di kantin ini bersama teman-teman saya, saat itu saya memesan Nasi Sup Daging. Rasa sup tersebut sangat berkesan di ingatan saya, dagingnya lunak dan relatif banyak dengan rasa daging yang masih kuat berpadu dengan bumbu dan kuah sup yang segar dan gurih. Kesan tersebut yang mebuat saya kembali memesan menu yang sama dalam perjalanan kemarin. Alhamdulillah, semangkuk sup daging sapi tersebut tidak berubah rasanya. Tetap gurih dan nikmat.

Sup Daging Kantin Bestari Mempawah
Selain sop, ada banyak pilihan menu lain yang tersedia di kantin Bestari Mempawah, misalnya nasi goreng dan Kwe Tiau Goreng. Keduanya tampak sangat menggoda, tapi kondisi perut dan waktu tidak mengizinkan saya untuk memesan menu lain, jadi cukuplah nasi sup daging tersebut untuk menemani perut saya menuju Sambas.

Menu makanan di Kantin Bestari memang sangat mengesankan, sayangnya menu yang maknyos di kantin tersebut tidak di dukung dengan pelayanan yang prima. Sebelum kami memesan, pelayan kantin beberapa kali menanyakan apakah menu yang sedang dibawanya itu pesanan kami, bahkan menyodorkan menu tersebut. Namun karena kami tahu itu bukan pesanan kami, maka kami menolaknya.

Setelah kami menyerahkan bon daftar pesanan kami kepada pelayan, lama kami menunggu namun tak juga datang. Bahkan kami harus memesan lagi karena sepertinya daftar pesanan kami melayang entah kemana, sementara pelanggan lain yang datang belakangan dari kami telah mendapatkan pesanan mereka lebih dulu. Kesal? Tentu saja.Tentu saja. Sepertinya pesanan kami telah singgah di meja-meja pelanggan lain yang datang belakangan dari kami. Kacaunya pelayanan tersebut mungkin disebabkan pelanggan mereka pada hari itu sangat ramai, namun untuk rumah makan yang telah lama berdiri, pelayanan yang tidak memuaskan seperti itu tentu sangat disayangkan. Pun, sepertinya kantin itu jarang sepi, seharusnya pelayanan mereka bisa lebih baik dengan pengalaman yang sudah cukup panjang.

Akhir kata, semoga manajemen Kantin Bestari Mempawah bisa memperbaiki sistem pelayanan pelanggannya sehingga pelanggan tidak enggan untuk menikmati menu-menu mereka yang maknyos.

Baca juga: Jalan-jalan ke Tanjung Bajau, Sinka Zoo dan Rindu Alam

1 comment:

  1. Saya tertarik dengan tulisan anda mengenai Sup Daging Kantin Bestari Mempawah
    Saya juga mempunyai tulisan yang sejenis mengenai Indonesia yang bisa anda kunjungi di Informasi Seputar Indonesia

    ReplyDelete