Friday, May 22, 2015

Ganan Pandai Besi Ensaid Panjang

Ganan, nama laki-laki yang biasa menempa besi untuk dibentuk menjadi parang. Ganan adalah salah satu penghuni rumah yang panjangnya sekitar 130 meter, yup, anda tidak salah baca, bukan setinggi, tapi sepanjang. Rumah tersebut terletak di desa Ensaid Panjang, Sintang, Kalimantan Barat.

Keseharian pak Ganan adalah petani sawah dan pekebun karet, beliau punya sebidang (atau beberapa) sawah dan kebun karet dalam wilayah desa Ensaid Panjang. Aktifitasnya menempa besi atau baja dilakukan hanya sekali-kali, tergantung pesanan atau permintaan warga desa tempatnya tinggal atau warga desa tetangga. Dalam salah satu kunjungan saya ke desa Ensaid Panjang, saya sempat ngobrol dengan Pak Ganan. Kami bicara tentang aktifitas pandai besinya.

Pak Ganan Menempa Besi Parang - Ensaid Panjang, Sintang

Kegiatan menempa besi yang dikerjakan oleh pak Ganan pada saat ini semakin jarang dilakukan, salah satu penyebabnya adalah masalah ketersediaan bahan bakar. Jangan bayangkan pak Ganan menggunakan tabung gas karbit, karena rumah panjang Ensaid Panjang lumayan jauh dari keramaian. Bahan bakar untuk memanaskan besi yang digunakan oleh pak Ganan adalah arang kayu belian (kayu ulin, Eucyderoxylon zwageri), kayu terkeras didunia.

Pompa dan Perapian Pemanas Besi - Ensaid Panjang, Sintang

Biasanya pak Ganan mencari-cari tunggul-tunggul kayu belian di sekitar sungai di Ensaid Panjang, namun pada saat ini kayu ulin tersebut semakin sulit untuk didapatkan. Kawasan hutan di Ensaid Panjang memang semakin terjepit oleh perkebunan monokultur, hanya tersisa sedikit hutan di desa ini. Tapi Ensaid Panjang masih lebih baik daripada desa disekitarnya yang hampir seluruh kawasannya sudah menjadi kebun monokultur.

Perapian Pemanas Besi

Saat ini tidak ada lagi pohon belian yang tersisa di hutan alam di sekitar wilayah Ensaid Panjang. Mungkin dalam pikiran banyak orang, kayu-kayu dari pohon belian terlalu mahal untuk dibiarkan saja di hutan. Sadar atau tidak, mereka sudah menghabisi berlian hijau tersebut. Pak Ganan sendiri mungkin tidak tahu sampai kapan masih akan membuat atau memperbaiki parang, sementara bahan bakarnya sudah hampir habis. Semoga aktifitas pandai besi tersebut tidak hanya menjadi salah satu kenangan yang menghiasi kisah salah satu rumah panjang yang masih tersisa di rumah sepanjang 130 meter itu, mudah-mudahan.

0 comments:

Post a Comment