Skip to main content

Jalan-jalan ke Danau Sebedang Sambas

Pemandangan Danau Serantangan
Danau Sebedang adalah danau yang terletak di daerah Kabupaten Sambas, tepatnya di Kecamatan Tebas. Danau ini sangat terkenal di kalangan masyarakat Sambas karena merupakan salah satu objek wisata yang relatif sering dikunjungi oleh masyarakat. Danau ini sebenarnya adalah danau buatan yang menjadi sumber air baku bagi masyarakat disekitarnya.

Danau Sebedang tidak hanya menyuguhkan pemandangan danau yang luas, tetapi juga kawasan perbukitan yang masih menghijau di sekitarnya. Sebagian orang ada yang menikmati air danau dengan berenang di tepiannya yang dangkal. Selain menikmati pemandangan tepian danau, kita juga bisa menyewa sampan jika ingin menikmati pemandangan dari tengah-tengah danau. Untuk menyewa sampan, tarifnya adalah Rp. 20.000,- /jam (kalau tidak salah).

Beberapa waktu yang lalu, saya sempat berkunjung ke Danau Sebedang dengan istri dan kakak serta abang ipar saya. Sekedar berbagai pengalaman, berikut ini adalah cerita jalan-jalan kami ke Danau Sebedang.

Kami berempat berangkat dari kota Sambas menggunakan sepeda motor siang sekitar jam satu siang. Karena belum makan siang, kami singgah di salah satu warung makan yang ada di jalan  menuju tugu Terigas (lupa nama jalannya). Suasana jalan relatif sepi, termasuk di dalam rumah makan atau cafe tersebut. Hanya ada kami dan beberapa orang pelayan. Cukup lama kami menunggu nasi dan ayam yang kami pesan, akhirnya datang juga.

Perjalanan berlanjut, kami sempatkan membeli mamiri (makanan minuman ringan) di toko tepi jalan agar acara refreshing ini lengkap dan enjoyable, hehe. Hampir jam 3 sore kami baru sampai di Kawasan Danau Sebedang. Setelah membeli karcis masuk seharga Rp. 5000,-/orang dewasa (sekarang mungkin sudah naik), kami lanjut masuk melewati tepian danau dan bingung kemana akan mengarah dan berlabuh.

Dengan percaya diri tanpa dasar, kami mengikuti orang-orang yang ada di depan kami yang kami pikir tahu tempat yang bagus untuk menikmati kawasan yang masih alami tersebut. Hingga pada suatu tempat, orang-orang yang kami ikuti ternyata sama dengan kami, tidak tahu kemana lanjutan jalan yang sedang dilewatinya. Dan ternyata, kami tidak sendiri, ada beberapa orang lagi dibelakang kami berempat yang melakukan hal yang sama dengan kami. Terlanjur sudah sampai di tempat tersebut, kami turun dari motor dan mengambil beberapa foto.

Danau Sebedang Sambas
Peringatan untuk para pencari Batu - Danau Sebedang Sambas
Sebenarnya bisa dikatakan tidak ada yang bisa kami lihat di tempat seperti yang terlihat diatas, karena itu kami berputar dan mengikuti jalan yang telah kami lewati tadi hingga menemukan tempat yang cukup nyaman dengan pemandangan yang bagus untuk duduk sambil menikmati cemilan dan beraksi. Langit diatas Danau Sebedang pada saat itu cerah, matahari bersinar terik. Di depan kami rumpun-rumput air di tepian bersambung dengan air yang agak gelap di bagian agak ketengah. Perbukitan yang menghijau tampak dikejauhan. Kami duduk di bawah rerimbunan pohon Akasia sambil menikmati cemilah yang telah kami beli.

Bergaya di Danau Sebedang Sambas
Bosan juga hanya duduk di tepi danau, kami sepakat untuk menyewa sebuah sampan yang dapat menampung empat orang. Setelah memuat kami berempat, tambatan di lepaskan dan sampan bergerak perlahan meninggalkan tepian sungai. Dari atas danau kami dapat melihat orang-orang yang berenang di bagian utara danau, bukit-bukit ke arah atasnya tertutupi pekuburan orang Tionghoaa tampak sebagai kotak-kotak kecil berwarna putih.

Berangkat
Beberapa menit abang ipar saya mengayuh sampan, kami sampai di tepian seberang danau. Tumbuhan di dekat tepian tadi bergoyang-goyang disapa gelombang akibat badan sampan yang membelah air. Kecuali gelombang dari sampan tadi, suasana sekitar kami sangat senang. Tepian danau di dekat kami dipenuhi semak-semak dan pohon-pohon yang tumbuh rapat di belakangnya. Ada kesan yang agak kurang biasa disekitar tepian danau ini, airnya begitu tenang. Suasana sekitar semak begitu senyap, kami jauh dari orang-orang lain yang berada di seberang danau.

Karena suasana yang agak kurang nyaman dan rasa was-was yang muncul, sampan diarahkan kembali ke tepian tempat semula. Kali ini saya yang memegang dayung, namun apa daya, sampan hanya berputar-putar di atas air. Kami tidak juga meninggalkan bagian yang "sangat berkesan" tersebut. Akhirnya bang Fari mengambil alih dayung, dan sampanpun mulai melaju ke arah tepi yang kami tuju.

Bekayoh di Danau Sebedang
Jam menunjukkan pukul 5 sore, untuk menghindari kemalaman di jalan, kami langsung pulang menuju ke arah kota Sambas, pulang.

Comments

Popular posts from this blog

Horor Kampus IPB Baranangsiang

Kota Bogor memiliki banyak objek wisata yang menarik, salah satunya adalah bangunan kampus IPB Dramaga yang berada di tengah-tengah kota bogor, seberang jalan Kebun Raya Bogor. Sebagian area kampus ini sekarang telah menjadi bangunan yang kita kenal sebagai Mall Botani Square, Alhamdulillah pemerintah kota Bogor bersama pejabat-pejabat di Institut Pertanian Bogor telah menetapkan bangunan Kampus IPB Baranangsiang tersebut sebagai sebuah situs cagar budaya.


Sebagai salah satu bangunan tertua di kota Bogor, kampus IPB Baranangsiang memiliki banyak kisah Urban Legend. Beberapa yang paling terkenal adalah kisah tentang dosen misterius dan elevator tua. Kisah tentang dosen misterius saya dengar dari salah satu teman  sekelas saya di Pascasarjana ARL, beliau mendapatkan cerita itu dari seorang kakak tingkatnya. Jadi saya juga tidak mendapatkan langsung dari yang mengalaminya sendiri.

Menurut cerita teman saya tersebut, pada suatu malam (kuliah malam), suatu ruang kuliah sudah di penuhi oleh…

Jenis-jenis Sepatu untuk Mendaki Gunung

Sepatu adalah salah satu perlengkapan paling vital dalam sebuah pendakian gunung, sebuah pendakian bisa menjadi sebuah perjalanan penuh derita jika anda salah memilih sepatu mendaki. Karena itu, pilihlah sepatu yang tepat untuk pendakian anda.  Tapi seperti apa sepatu yang baik untuk mendaki gunung? Hal ini akan tergantung dari medan yang akan anda lewati, lain padang lain ilalang, lain medan lain sepatu... :) Setelah mengetahui  medan pendakian yang anda lewati, berikut ini adalah beberapa jenis sepatu yang bisa anda pertimbangkan untuk anda gunakan dalam pendakian tersebut.
Sepatu Hiking (Hiking Shoe) Sepatu model potongan rendah dengan sol fleksibel, jenis sepatu ini cocok untuk pendakian harian. Bentuknya serupa dengan sepatu lari atau olahraga. Banyak backpacker ultralight yang menggunakan sepatu jenis ini untuk perjalan jauh, namun jenis sepatu ini mendukung lebih sedikit macam kegiatan. Sepatu ini cocok jika anda bepergian ke tempat yang memiliki jalur yang jelas dan jalur pen…

Jenis-jenis Kompor Lapangan Pendakian Gunung

Kurang rasanya kalau camping atau naik gunung nggak makan, apalagi nggak ngopi, Eits, ini pendapat yang sesat, naik gunung ya harus makan, baru ngopi. Tapi tentu saja kita harus punya alat masaknya, dan yang penting adalah kompor lapangan. Bagi yang udah sering naik gunung pasti tahu, tapi yang nubi-nubi sejenis saya ini mungkin kurang paham. Karena itu, saya ingin berbagi apa yang baru saja saya rangkum dari pencarian di berbagai sumber tentang jenis-jenis kompor lapangan.

Baca juga:
4 Hal Menyenangkan dari Camping
Camping Membuang Jenuh


Setelah saya baca-baca, ternyata banyak sekali jenis kompor lapangan, namun secara garis besar untuk membahasnya, kita dapat pengelompokan kompor lapangan berdasarkan jenis bahan bakarnya. Nah berdasarkan jenis bahan bakarnya ini, ada tiga jenis kompor lapangan, yaitu yang berbahan bakar gas, cair dan padat.
Kompor Lapangan Berbahan Bakar Padat Jenis kompor ini lebih umum dikenal sebagai kompor parafin, kompor jenis ini umum dipakai oleh personil tenta…