Skip to main content

Pemenang Utama Lomba HIP, Mungkin Editan Photoshop yang Buruk

Foto di atas diambil oleh fototgrafer Cina Fuyang Zhou yang memenangkan hadiah sebesar $120.000 dari lomba Hamdan International Photography Awards (HIPA) sebagai pemenang utama. Tema dari lomba tersebut adalah "Creating The Future," dan Anda tentu dapat melihat kenapa foto diatas bisa menang: foto diatas memang memiliki komposisi yang sangat bagus dan sangat menonjolkan semangat dari tema lomba tersebut. Namun kemudian, rasanya ada yang salah dengan foto ini, dan saat Anda merasakan ada yang aneh, saya yakin arah pandangan kita akan sama...

Keanehan tersebut pertama kali ditunjukkan oleh seorang fotografer dan creative director David J. Nightingale, ada sesuatu yang sangat aneh dengan tangan guru yang berada di tengah foto tersebut. Dia menuliskan komntarnya di facebook sebagai berikut:

"I could be wrong, but that arm, and various other bits of the image, all look a little bit strange to me."

Tentu saja pernyataan tersebut bukan untuk melangkahi juri lomba tersebut, namun tentu saja hanya sebuah pertanyaan sederha mengingat adanya satu peraturan dari lomba tersebut yang melarang adanya usaha membuat ilusi dan manipulasi pada foto.

Bagaimana menurut Anda? Apakah ini sebuah karya gagal yang menggabungka dua foto dengan cara yang buruk, atau hanya sebuah trik pencahayaan sederhana yang membuat foto diatas tampak seperti demikian?

H/T David J. Nightingale

Sumber:
Peta pixel

Kredit gambar:
Difoto oleh Fuyang Zhou

Comments

Popular posts from this blog

Horor Kampus IPB Baranangsiang

Kota Bogor memiliki banyak objek wisata yang menarik, salah satunya adalah bangunan kampus IPB Dramaga yang berada di tengah-tengah kota bogor, seberang jalan Kebun Raya Bogor. Sebagian area kampus ini sekarang telah menjadi bangunan yang kita kenal sebagai Mall Botani Square, Alhamdulillah pemerintah kota Bogor bersama pejabat-pejabat di Institut Pertanian Bogor telah menetapkan bangunan Kampus IPB Baranangsiang tersebut sebagai sebuah situs cagar budaya.


Sebagai salah satu bangunan tertua di kota Bogor, kampus IPB Baranangsiang memiliki banyak kisah Urban Legend. Beberapa yang paling terkenal adalah kisah tentang dosen misterius dan elevator tua. Kisah tentang dosen misterius saya dengar dari salah satu teman  sekelas saya di Pascasarjana ARL, beliau mendapatkan cerita itu dari seorang kakak tingkatnya. Jadi saya juga tidak mendapatkan langsung dari yang mengalaminya sendiri.

Menurut cerita teman saya tersebut, pada suatu malam (kuliah malam), suatu ruang kuliah sudah di penuhi oleh…

10 Perlengkapan Utama Kegiatan Alam Bebas

Menurut anda, apa perlengkapan paling penting dalam kegiatan di alam bebas? Tentunya banyak jawaban yang mungkin bisa diberikan untuk jawaban ini, pun kita harus tahu dengan medan seperti apa yang akan kita jelajahi.

Namun, bagaimanapun medannya, ada perlengkapan yang sebaiknya selalu kita bawa apapun makanannya, eh, apapun medannya.

Secara garus besar, terdapat sepuluh perlengkapan utama yang harus selalu kita bawa saat berpetualang di alam bebas. Perlengkapan yang bisa membantu kita untuk mendapatkan kegiatan camping atau hiking yang aman, nyaman, dan seru. Sepuluh perlengkapan tersebut adalah sebagai berikut.

1. Peralatan Navigasi Peralatan navigasi klasik terdiri dari kompas, peta, protractor, dan altimeter. Anda bisa mempelajari cara penggunaan perlengkapan navigasi ini sendiri dengan membaca buku atau mencari artikel di internet, tapi mungkin akan jauh lebih mudah dan cepat jika anda mempelajarinya dengan mengikuti pelatihan atau bergabung dengan klum pencinta alam.

2. Pelindun…

Tips Submit Artikel di Vivalog agar di Approve

Sudah bebeberapa artikel saya submit di vivalog, sudah beberapa kali malah, tapi tidak satu pun yang masuk dan di publish di sana. Rasanya agak frustasi juga (yang ringan saja), karena agak bertanya-tanya apa yang salah dari artikel saya. Saya pun mencari-cari apa yang salah dengan artikel yang saya submit di beberapa blog melalui google. Akhirnya karena tidak juga menemukan jawaban yang memuaskan saya melepas i-frame dari vivalog karena merasa ada ketidakadilan. Sementara saya memasang frame di blog saya, vivalog tidak menerima satupun artikel yang saya submit.
Kemarin, saya mencoba kembali submit artikel di vivalog, Alhamdulillah, saya sangat bersyukur ternyata kali kemarin artikel saya bisa di approve dan di publish di vivalog. Bahkan langsung menjadi salah satu artikel populer, dan seperti penjelasan di banyak blog lainnya, visitor saya langsung meroket hingga sepuluh kali lipat. Rasanya jadi terbayar sekali saya membuat atau menyadur artikel di blog saya.
Saya kemudian berpikir …