Skip to main content

Warm Bodies, Bagaimana zombie memandang dunia?

"Badan yang hangat", kesan apa yang kamu dapatkan saat membaca kata-kata tersebut? Apakah ada kesan lucu? Atau seram? atau tentang sakit? Kalau saya sendiri, kesan yang saya dapat adalah kesan aneh. Kenapa aneh? Karena kalau namanya badan ya pasti hangat, yang dingin itu mayat.

Tapi bagi penggemar film, mungkin tahu pasti ini adalah judul sebuah film. Saya sendiri tahu dari teman hidup saya yang tinggal serumah dengan saya, kalau Warm Bodies adalah sebuah judul film. Namun seperti saya ceritakan tadi, aneh. Sekali lagi, kenapa aneh? Karena film itu adalah cerita tentang zombie, tetapi judulnya malah Warm Bodies, tidakkah itu aneh?

Oke, karena malam ini rasanya sudah tidak ada lagi film bioskop yang kami tonton di rumah, maka saya putuskan untuk menontonnya. Beberapa bulan yang lalu saya sudah sempat menonton bagian awalnya, dan jalan ceritanya sangat menggelitik hati. Namun karena sesuatu dan lain hal yang harus saya kerjakan, maka film tersebut tidak selesai saya tonton. Namun ada kesan lain yang membuat saya salut dengan film ini, selain kesan aneh tentunya, yaitu kreatifitas dari pembuat film.

Kenapa kreatif? Karena, sejak pertama kali saya menonton film yang bercerita tentang zombie, perspektif cerita selalu diambil dari sisi manusia. Saya yakin Anda juga begitu, Kan? Dan, film ini mengambil perspektif yang menurut saya sangat berani dan unik, yaitu dari pihak Zombie, pernahkah anda berpikir demikian? Pernahkah Anda berpikir apakah yang dipikirkan oleh zombie dalam film-film yang kita tonton? Saya yakin tidak, karena kita semua sepakat bahwa zombie adalah mayat hidup tanpa pikiran. Hal inilah yang menjadikan film ini unik.

Pemilihan Nicholas Hault sebagai si R seperti sangat tepat, ekspresinya sungguh menggigit. Mungkin jauh lebih baik daripada perannya dalam Jack The Giant Slayer, walaupun sebenarnya menurut saya, yang membuat film tentang raksasa itu agak buruk adalah jalan cerita yang sangat kurang menarik (ini sangat relatif, dan ini adalah perspektif saya).

Kembali ke R si Badan Hangat, alur cerita film ini cukup ringan dengan selingan-selingan humor yang menggelitik (tidak sampai terbahak-bahak). Ekspresi-ekspresi zombie yang kosong sangat menghibur, jadi kalau anda melihat seseorang atau teman Anda bengong dengan pandangan kosong, waspadalah!

Oke, sedikit review, awal cerita dari film ini adalah pikiran seorang zombie yang berinisial R. Terasa cukup Awkward... Zombie bisa berpikir? Oke, saya lanjutkan menonton. Selanjutnya, dimulailah jalan cerita yang sesungguhnya. Si R memakan otak manusia yang kemudian dia mendapatkan memori dari otak yang dimakannya tersebut.
Baca juga:
Review Spider-Man: Homecoming
Memori tersebut membuatnya merasa lebih hidup. Dari memori tersebut dia ketagihan dan merasakan sesuatu yang lain terhadap pacar dari pemilik otak yang dimakannya tadi (walaupun sebenarnya sebelum memakan otak tersebut dia sudah terkesima dengan gadis yang kurang beruntung tersebut). R mendapatkan insting untuk melindungi pacar dari korbannya tadi dari zombie-zombie lain yang lapar.

Apa yang terjadi selanjutnya sungguh diluar pakem zombie yang pernah saya tonton dan semakin menarik. Saya tidak akan menceritakan cerita selanjutnya, karena anda dapat menontonnya sendiri. Menurut saya film ini sangat recommended, selain scene-scene yang menjijikkan, film ini memiliki sense of humor yang sangat menghibur, serta ada kesan romantis yang juga lucu.

Comments

  1. Duh bang, var ndak bise ngomong ape-ape lagi dah kalo abang ngomongkan film ini. Selain karena ceritanya memang bagus dan kreatif seperti kata abang, dan juga "Abang Nicho" maen di film ini huhuyyy \(^,^)/ ~~(^,^)~~ _/(^,^)\_
    Saran: Tonton juga yg Jack Giant Slayer Bang (kalo belum) hehehe^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. kok manggil abang sih? mbak varla kan lebih senior.... :D
      btw, saya udah nonton film jacknya, biasa aja... :P

      Delete
  2. soalny kalo ndak manggil Abang nanti var kena ospek, abg kan super duper kritis :P :P :P
    Bang, ndak ade yg biase kalo ade Nicholas Hoult di dalamnye>>>menurut var (^____^)v
    wkwkwkwkwkwk :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Jenis-jenis Sepatu untuk Mendaki Gunung

Sepatu adalah salah satu perlengkapan paling vital dalam sebuah pendakian gunung, sebuah pendakian bisa menjadi sebuah perjalanan penuh derita jika anda salah memilih sepatu mendaki. Karena itu, pilihlah sepatu yang tepat untuk pendakian anda.  Tapi seperti apa sepatu yang baik untuk mendaki gunung? Hal ini akan tergantung dari medan yang akan anda lewati, lain padang lain ilalang, lain medan lain sepatu... :) Setelah mengetahui  medan pendakian yang anda lewati, berikut ini adalah beberapa jenis sepatu yang bisa anda pertimbangkan untuk anda gunakan dalam pendakian tersebut.
Sepatu Hiking (Hiking Shoe) Sepatu model potongan rendah dengan sol fleksibel, jenis sepatu ini cocok untuk pendakian harian. Bentuknya serupa dengan sepatu lari atau olahraga. Banyak backpacker ultralight yang menggunakan sepatu jenis ini untuk perjalan jauh, namun jenis sepatu ini mendukung lebih sedikit macam kegiatan. Sepatu ini cocok jika anda bepergian ke tempat yang memiliki jalur yang jelas dan jalur pen…

Horor Kampus IPB Baranangsiang

Kota Bogor memiliki banyak objek wisata yang menarik, salah satunya adalah bangunan kampus IPB Dramaga yang berada di tengah-tengah kota bogor, seberang jalan Kebun Raya Bogor. Sebagian area kampus ini sekarang telah menjadi bangunan yang kita kenal sebagai Mall Botani Square, Alhamdulillah pemerintah kota Bogor bersama pejabat-pejabat di Institut Pertanian Bogor telah menetapkan bangunan Kampus IPB Baranangsiang tersebut sebagai sebuah situs cagar budaya.


Sebagai salah satu bangunan tertua di kota Bogor, kampus IPB Baranangsiang memiliki banyak kisah Urban Legend. Beberapa yang paling terkenal adalah kisah tentang dosen misterius dan elevator tua. Kisah tentang dosen misterius saya dengar dari salah satu teman  sekelas saya di Pascasarjana ARL, beliau mendapatkan cerita itu dari seorang kakak tingkatnya. Jadi saya juga tidak mendapatkan langsung dari yang mengalaminya sendiri.

Menurut cerita teman saya tersebut, pada suatu malam (kuliah malam), suatu ruang kuliah sudah di penuhi oleh…

Es Cendol 88 Pontianak Paling Mantap

Pontianak adalah salah satu kota paling panas di Indonesia, tapi panasnya beda dengan panas di Jakarta atau kota-kota besar di Indonesia lainnya (nb:saya tidak bilang Pontianak itu sebesar Jakarta atau kota lain). Seperti apa perbedaan panasnya? Kalau di Jakarta atau kota besar lainnya, panasnya lebih disebabkan kurangnya ruang terbuka hijau atau tingginya tingkat polusi, seperti sama-sama kita ketahui. Nah, kalau Pontianak, panasnya itu karena kota ini berada pas di garis Khatulistiwa. Bicara soal panas, pasti enak sekali kalau lagi panas-panasnya kita nyeruput es. Bagi warga Pontianak, es apa yang paling enak pas tengah hari yang panas "bedengkang" (red: sangat panas sampai terasa memanggang)?

Kalau saya paling senang dengan es cendol, dan juaranya es cendol di Pontianak adalah Es Cendol 88, pernah dengar? pasti pernah kan? Atau paling tidak pernah lihat di tepi jalan. Dulu waktu masih SMA (2001-2003), saya dan teman-teman saya sangat menyukai es cendol yang satu ini. Seo…