Skip to main content

Facebook(ku) Semakin Sepi


Belakangan saya melihat sepertinya jaring sosial dinternet semakin sepi. Misalnya fb, gak tau juga apakah cuma fb saya saja yang semakin sepi, karena beberapa teman juga mengatakan hal yang sama. Pernah juga saya ketemu artikel tentang fb di India, dikatakan bahwa pemuda-pemuda disana muali meninggalkan fb karena mereka mulai stress dan seperti kehilangan hubungan dengan dunia nyatanya.

Kalau menurut saya pribadi, memang banyak pengguna fb sudah sampai pada titik jenuh dan seperti kehilangan tujuan dalam penggunaan fb. Kenapa demikian? Begitulah kalau menggunakannya hanya untuk curhat hal-hal pribadi yang tidak layak untuk umum, berdoa di fb seolah-olah Tuhan punya akun di fb, komentar sana sini dengan tidak sopan, berdebat panjang lebar tanpa arah dan solusi dan pada akhirnya hanya buang waktu.
Lalu bagaimana kita menggunakan fb dengan baik?

Cukup banyak contoh yang bisa kita lihat terkait orang-orang yang bisa menggunakan fb secara efektif dan dapat bermanfaat bagi banyak orang. Pak Mario Teguh yang super sekali misalnya, beliau menggunakan akun fb-nya untuk menulis berbagai kata-kata hikmahnya di wall statusnya. Dengan demikian penggemarnya dapat membaca nasihatnya di fb dan tidak hanya menunggu pada hari minggu malam.

Mas Darwis Tereliye adalah contoh selanjutnya, dia menulis kisah-kisah inspiratifnya yang panjang di wall statusnya sehingga penggemarnya dapat membaca sehingga tidak terbatas pada buku-buku yang telah banyak diterbitkannya. Walaupun belakangan ada yang berpendapat sekarang beliau agak "garang" di wall statusnya, tapi menurut saya itu haknya, dan hak penggemarnya juga untuk mengomentari karena beliau menuliskannya untuk umum.
Teman saya sendiri ada juga yang hanya menggunakannya untuk menulis ajakan-ajakan untuk berbuat kebaikan, mengutip ayat dari kitab suci juga tidak masalah menurut saya, berbeda dengan berdoa. Kalau berdoa ya masing-masing aja.

Bagi saya sendiri, manfaat fb cukup penting dalam kehidupan sehari-hari, dan yang paling penting adalah menjaga silaturahmi dengan teman dan keluarga yang jauh. Saya sendiri sedang kuliah di jawa dan meninggalkan sementara keluarga di Kalimantan, dengan fb saya tetap berkomunikasi dengan keluarga dan teman-teman di kalimantan. Selain itu saya juga membuat grup-grup yang bisa membantu saya untuk mengajak teman-teman melakukan sesuatu yang bermanfaat bagi lingkungan. Paling tidak kita bisa mengumpulkan orang-orangnya dulu, baru kemudian akan terlihat siapa yang bisa kita ajak untuk bekerja-sama.
Akhirnya, semua kembali ke pribadi kita masing-masing bagaimana memanfaatkan fb untuk kebaikan kira sendiri dan orang lain dan tidak hanya membuang waktu.

Ini hanya tulisan iseng, kalau bermanfaat Alhamdulillah, kalau tidak jangan di seriusi.

Sumber gambar: securityledger.com

Comments

Popular posts from this blog

Horor Kampus IPB Baranangsiang

Kota Bogor memiliki banyak objek wisata yang menarik, salah satunya adalah bangunan kampus IPB Dramaga yang berada di tengah-tengah kota bogor, seberang jalan Kebun Raya Bogor. Sebagian area kampus ini sekarang telah menjadi bangunan yang kita kenal sebagai Mall Botani Square, Alhamdulillah pemerintah kota Bogor bersama pejabat-pejabat di Institut Pertanian Bogor telah menetapkan bangunan Kampus IPB Baranangsiang tersebut sebagai sebuah situs cagar budaya.


Sebagai salah satu bangunan tertua di kota Bogor, kampus IPB Baranangsiang memiliki banyak kisah Urban Legend. Beberapa yang paling terkenal adalah kisah tentang dosen misterius dan elevator tua. Kisah tentang dosen misterius saya dengar dari salah satu teman  sekelas saya di Pascasarjana ARL, beliau mendapatkan cerita itu dari seorang kakak tingkatnya. Jadi saya juga tidak mendapatkan langsung dari yang mengalaminya sendiri.

Menurut cerita teman saya tersebut, pada suatu malam (kuliah malam), suatu ruang kuliah sudah di penuhi oleh…

Jenis-jenis Sepatu untuk Mendaki Gunung

Sepatu adalah salah satu perlengkapan paling vital dalam sebuah pendakian gunung, sebuah pendakian bisa menjadi sebuah perjalanan penuh derita jika anda salah memilih sepatu mendaki. Karena itu, pilihlah sepatu yang tepat untuk pendakian anda.  Tapi seperti apa sepatu yang baik untuk mendaki gunung? Hal ini akan tergantung dari medan yang akan anda lewati, lain padang lain ilalang, lain medan lain sepatu... :) Setelah mengetahui  medan pendakian yang anda lewati, berikut ini adalah beberapa jenis sepatu yang bisa anda pertimbangkan untuk anda gunakan dalam pendakian tersebut.
Sepatu Hiking (Hiking Shoe) Sepatu model potongan rendah dengan sol fleksibel, jenis sepatu ini cocok untuk pendakian harian. Bentuknya serupa dengan sepatu lari atau olahraga. Banyak backpacker ultralight yang menggunakan sepatu jenis ini untuk perjalan jauh, namun jenis sepatu ini mendukung lebih sedikit macam kegiatan. Sepatu ini cocok jika anda bepergian ke tempat yang memiliki jalur yang jelas dan jalur pen…

Jenis-jenis Kompor Lapangan Pendakian Gunung

Kurang rasanya kalau camping atau naik gunung nggak makan, apalagi nggak ngopi, Eits, ini pendapat yang sesat, naik gunung ya harus makan, baru ngopi. Tapi tentu saja kita harus punya alat masaknya, dan yang penting adalah kompor lapangan. Bagi yang udah sering naik gunung pasti tahu, tapi yang nubi-nubi sejenis saya ini mungkin kurang paham. Karena itu, saya ingin berbagi apa yang baru saja saya rangkum dari pencarian di berbagai sumber tentang jenis-jenis kompor lapangan.

Baca juga:
4 Hal Menyenangkan dari Camping
Camping Membuang Jenuh


Setelah saya baca-baca, ternyata banyak sekali jenis kompor lapangan, namun secara garis besar untuk membahasnya, kita dapat pengelompokan kompor lapangan berdasarkan jenis bahan bakarnya. Nah berdasarkan jenis bahan bakarnya ini, ada tiga jenis kompor lapangan, yaitu yang berbahan bakar gas, cair dan padat.
Kompor Lapangan Berbahan Bakar Padat Jenis kompor ini lebih umum dikenal sebagai kompor parafin, kompor jenis ini umum dipakai oleh personil tenta…