Tuesday, September 4, 2012

Pontianak - Cibanteng, Bogor

Dua bulan satu minggu minggu aku meninggalkan Bogor, walaupun singkat terasa cukup untuk mengobati rindu kepada kampung halaman dan keluarga. Seharusnya banyak yang sudah aku selesaikan selama liburan kemarin, tapi liburan tetap liburan dan akhirnya hanya kumpul dengan keluarga dan beberapa teman yang masih sempat diajak ngumpul.

Hampir jam 7 pagi kemarin aku dan istriku meluncur dari rumah menuju ke bandara Supadio dengan diantar kedua mertua dan kakak iparku menggunakan mobil. Setelah menunggu cukup lama (sempat sarapan di kantin bandara) akibat pesawat yang delay satu jam akhirnya kami mengudara pada jam 9.15 pagi. Garuda Indonesia sekalipun tidak dapat bernegosiasi dengan cuaca, apalagi kondisi langit kota Pontianak kembali berkabut walaupun hujan sudah beberapa kali membasahi bumi Khatulistiwa.

Penerbangan GA 503 ini boleh dikatakan diatas lumayan, walaupun aku membeli tiket promo di kelas ekonomi. Melihat pramugarinya aku teringat dengan penerbanganku ke Kuala Lumpur dulu, dalam penampilan pramugari Indonesia jauh lebih eye cathing dari pada pramugari malaysia, namun mereka jelas lebih halus dalam berbahasa Inggris dan sedikit murah senyum (pramugari Indonesia*beberapa lebih sedikit lagi senyumnya). Didalam pesawat kami disajikan snack (bisa juga dikatakan makanan berat) bihun telur, minuman dapat kita pilih seperti jus,kopi, teh, air putih, pilih semuanya juga boleh. Melihat majalah penerbangan Garuda yang berisi tempat-tempat yang layak untuk kita kunjungi sangat menarik dan seolah tempat-tempat tersebut mengundang kita untuk datang.

Beberapa kali pesawat mengalami turbulensi kecil dan tampaknya pilot menambah ketinggian pesawat (mungkin juga cuma perasaanku). Dengan berbagai kenyamanan tersebut, penerbangan ini terasa singkat sekali. Walaupun ada sedikit gangguan setelah pesawat mendarat, penumpang tidak bisa langsung turun karena satu dan lain hal yang menjadi tanggung jawab kru di bandara.

Keluar dari bandara kami langsung menggunakan Bus Damri menuju terminal Baranangsiang kota Bogor. Entah kenapa perjalanan kali terasa singkat sekali, mungkin hanya satu setengah jam (sebelumnya sekitar 3 jam). Sampai di Baranangsiang kami langsung di sambut oleh calo-calo taksi, setelah tawar menawar yang sedikit panas akhirnya aku melakukan kebodohan yang kemudian kusesali, hanya karena tidak mau membayar 10 ribu aku kehilangan 45 ribu karena harus membayar oplet 105 ribu, padahal cukup dengan 60 ribu. Dalam perjalanan ke Cibanteng dalam angkot berudara panas, aku teringat dengan perjalanan kami tahun lalu menggunakan taksi (mungkin Avanza) ber-AC dengan membayar 105 ribu juga (masih awam dengan Bogor). Sekarang aku sadari juga, aku masih awam walaupun hampir setahun tinggal di Cibanteng, Bogor.

Akhirnya sampai juga di kontrakan yang telah kami tinggalkan dua bulan lalu dengan disambut jasad-jasad kecoa yang meskipun sempat dibersihkan oleh teman-teman mahasiswa pasca baru dari Pontianak yang menumpang di kontrakan ini.

0 comments:

Post a Comment