Saturday, May 26, 2012

Darah di Kampus IPB Darmaga

Hari Jum'at, kaum muslim laki-laki berbondong-bongdong mendatangi masjid. Untuk bersujud bersama-saudara-saudara seiman, dan memuliakan hari raya umat Islam setiap minggu dalam Shalat Jum'at. Saya sendiri adalah seorang muslim, dan karena akan ada kuliah di kampus IPB Darmaga saya shalat jum'at di masjid kampus. Setelah mengantar istri yang ada urusan di fakultas pertanian IPB, saya langsung menuju masjid Al Huriyah. Sampai di depan masjid, orang-orang sangat ramai. Tentu saja keramaian ini karena hari ini hari jumat dan orang-orang akan menunaikan shalat jumat. Tapi ada yang berbeda hari ini, keramaian tersebut membentuk agak terkonsentrasi di halaman masjid, dan saat saya mencoba melihat ke tengah keramaian yang membentuk huruf u dengan bagian terbuka menghadap kejalan, seorang laki-laki setengah baya terbaring terlentang di halaman masjid. Pikir saya mungkin laki-laki itu terkena serangan jantung dan terbaring disana. Saya pun langsung memarkirkan motor ke dekat pelataran masjid karena halaman depan yang dekat dengan jalan dipenuhi orang-orang yang melihat laki-laki tadi, saya maklum dengan penontontersebut (orang Indonesia). Azan pun berkumandang dari bilal dalam masjid, saat akan mengambil wudhu, saya sedikit mencuri dengar dari orang-orang yang membicarakan kejadian yang menimpa bapak yang terbaring tadi. Ternyata beliau adalah korban penembakan, tapi siapa yang menembak, dan kenapa di ditembak? pertanyaan ini saya simpan saja dulu, karena khatib telah mulai berkhutbah.
Selesai shalat, orang-orang kembali membicarakan kejadin tadi, ternyata yang ditembak adalah pegawai Unit Keamanan Kampus (UKK) IPB Darmaga. Beliau meninggal karena ditembak oleh pelaku curanmor yang tertangkap basah sedang beroperasi. Cerita yang saya dengar dari beberapa orang, sempat terjadi pertarungan dengan tangan kosong antara korban dan pelaku yang kemudian mengeluarkan pistol karena kalap. Pistol tersebut sempat terlempar dari pelaku, namun tanpa disangka ternyata pelaku membawa teman yang kemudian ,mengambil pistol yang terlempar tersebut dan langsung melepaskan tembakan ke arah pak satpam. Satu orang satpam yang lain datang dan mencoba membantu dan mendapatkan tembakan juga dari arah punggungnya. Setelah menembak kedua korban, kedua pelaku lansung melarikan diri dari lokasi kejadian.
Kejadian ini mungkin cukup mengherankan, seorang penjahat beraksi di hari jumat beberapa menit sebelum azan dimana keadaan sangat ramai sekali, dan membunuh pula. Seolah mereka tidak beragama, seperti tidak ada ketakutan sama sekali. Arah tembakan yang tepat ke arah dada korban menunjukkan tidak  ada keraguan dalam diri pelaku. Diperkirakan pelaku masih berumur 17 tahun, yang jelas masih muda. Hal ini tentu saja sangat memprihatinkan, dimana moral mereka?
Kejadian ini juga merupakan pelajaran bagi kita semua, beberapa pelajaran yang dapat kita ambil diantaranya;
pertama, berhati-hati dalam kondisi apapun, kriminalitas saat ini tidak memiliki batas yang jelas, penjahat tidak menunggu suasana sepi untuk melaksanakan niat buruknya. Bahkan dalam keramaian sekalipun mereka sangat berani;
kedua, apa yang kita miliki adalah titipan semata, jadi jangan telalu mencintainya seolah kita akan bersama barang tersebut hingga akhirat. Jadikan ia alat bagi kita untuk beribadah dan berbuat baik kepada sesama. Hal ini terkait dengan motor yang akan dicuri oleh pelaku;
ketiga, umur adalah salah satu rahasia Allah SWT, hanya Dia yang tahu kapan roh kita akan meninggalkan tubuh kita didunia ini, ingatlah bahwa hidup kita akan berlanjut di akhirat nanti.
Selanjutnya, semoga amal ibadah bapak satpam yang gugur dalam tugas diterima disisi Allah SWT, semoga keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan dan kekuatan dalam menerima cobaan ini. Semoga pelaku mendapatkan balasan yang setimpal atas perbuatan mereka di dunia dan akhirat.

No comments:

Post a Comment